Berita  

95 Persen Kasus Cacar Monyet Menular Saat Aktivitas Seksual

Ini Prosedur Cegah Penularan Cacar Monyet atau Monkeypox untuk Dinkes, KKP, RS Hingga Labkesmas

Loka.co.id – Kasus cacar monyet, yang telah melampaui angka 14.000 kasus secara global, telah menyebabkan kegemparan dengan penyebarannya yang cepat. Lima kematian juga telah dilaporkan, membuat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) waspada.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa penularan diduga terjadi melalui aktivitas seksual pada setidaknya 95 persen orang dengan infeksi. Demikian seperti dilansir dari Healthshots. 

Studi yang dipublikasikan di The New England Journal of Medicine, mempertimbangkan data berdasarkan 528 infeksi yang didiagnosis antara 27 April dan 24 Juni 2022, di 43 lokasi di 16 negara. Sebanyak 98 persen orang dengan infeksi cacar monyet adalah laki-laki gay atau biseksual, 75 persen berkulit putih dan 41 persen memiliki infeksi virus human immunodeficiency, menurut seri studi kasus global.

Telapak tangan pasien kasus cacar monyet dari Lodja, sebuah kota di dalam Zona Kesehatan Katako-Kombe, terlihat selama penyelidikan kesehatan di Republik Demokratik Kongo pada 1997. [ANTARA/Brian W.J. Mahy/CDC/HO via Reuters/rwa/djo]

Monkeypox digambarkan sebagai penyakit langka yang disebabkan oleh virus monkeypox. Ini bukan penyakit menular seksual, tetapi dapat menyebar melalui kontak dekat atau kulit-ke-kulit dengan ruam cacar monyet, koreng, cairan tubuh atau tetesan pernapasan dari orang yang terinfeksi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Baca Juga:
WHO Tetapkan Cacar Monyet sebagai Darurat Global, Gedung Putih: Risiko Penularan di Masyarakat Kecil

Direktur – Penyakit Dalam, Rumah Sakit Fortis, Bannerghatta Road, Bengaluru,  Dr Sheela Murali Chakravarthy, punya penjelasan untuk memahami hubungan antara aktivitas seksual dan cacar monyet.

“Cacar monyet menyebar melalui kontak dekat. Makanya, terlihat pada pasien yang berpelukan sedang berciuman, atau menular seksual. Orang dewasa muda dalam kelompok usia yang aktif secara seksual dan homoseksual berada pada risiko yang lebih tinggi jika dilihat dari jarak yang dekat. Oleh karena itu, penting untuk mengisolasi setelah terinfeksi.”

Menurut CDC, kontak dapat terjadi selama seks oral, anal dan vagina. Bahkan menyentuh alat kelamin seseorang dengan cacar monyet dapat menyebabkan infeksi.

Oleh karena itu, memiliki banyak pasangan seks atau anonim dapat meningkatkan kemungkinan terkena cacar monyet.

“Kebutuhan untuk menyebarkan kesadaran pada populasi berisiko tinggi adalah suatu keharusan. Vaksinasi hanya tersedia untuk kelompok risiko tinggi penularan dari pria ke pria di AS. Dan di India, kami belum memiliki vaksinasi cacar monyet,” tambah ahli tersebut.

Baca Juga:
Sama-Sama Sebabkan Ruam, Ini 5 Perbedaan Dasar Antara Cacar Monyet dan Cacar Air

Sejauh ini, tiga kasus cacar monyet di India telah dilaporkan.



#Persen #Kasus #Cacar #Monyet #Menular #Saat #Aktivitas #Seksual

Sumber : www.suara.com