Berita  

Starlink Milik Elon Musk Disebut Jadi Senjata Ampuh Ukraina Melawan Invasi Rusia

Starlink Milik Elon Musk Disebut Jadi Senjata Ampuh Ukraina Melawan Invasi Rusia

Loka.co.id – Penempatan ribuan terminal internet satelit “Starlink” oleh Elon Musk ke Ukraina telah menjadi keuntungan besar bagi tentara yang melawan invasi brutal Rusia.

Seorang jenderal top AS menyatakan bahwa layanan tersebut telah membantu Ukraina tetap terhubung dengan Barat.

Tentara Ukraina dilaporkan telah menggunakan sistem internet yang dioperasikan SpaceX untuk mengoordinasikan aksi militer serta tetap berhubungan dengan keluarga mereka, meskipun ada upaya Rusia untuk memutuskan komunikasi.

Starlink juga telah membantu Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk berkomunikasi langsung dengan rekan senegaranya, meskipun ada pemboman berat oleh Rusia yang menargetkan infrastruktur.

Baca Juga:
Ilmuwan China Berencana Hancurkan Satelit Starlink Elon Musk

“Dampak strategisnya adalah, itu benar-benar menghancurkan kampanye informasi [Vladimir] Putin,” Brig.

Jenderal Steve Butow, direktur portofolio luar angkasa di Unit Inovasi Pertahanan, mengatakan kepada Politico.

Serangan rudal Rusia ke Ukraina, pada Minggu (5/6) pagi. (Youtube BBC Indonesia)

“Dia tidak pernah, sampai hari ini, mampu membungkam Zelenskyy,” ujarnya dilansir laman New York Post, Minggu (12/6/2022).

Elon Musk telah memuji Starlink, yang memiliki lebih dari 400.000 pelanggan global, sebagai sumber internet broadband berkecepatan tinggi dan berbiaya rendah di area yang sebelumnya tidak memiliki layanan yang dapat diandalkan.

Tetapi miliarder itu mulai mengirimkan terminal Starlink ke Ukraina pada akhir Februari dan permintaan pejabat pemerintah Ukraina yang khawatir Rusia akan memutus akses internet tradisional.

Baca Juga:
Starlink, Layanan Internet Satelit Elon Musk Masuk Asia Tenggara via Filipina

“Kami memiliki lebih dari 11.000 stasiun Starlink dan mereka membantu kami dalam perjuangan sehari-hari kami di semua lini,” kata wakil perdana menteri Ukraina Mykhailo Fedorov kepada Politico.

“Kami siap, bahkan jika tidak ada lampu, tidak ada internet tetap, melalui generator yang menggunakan Starlink, untuk memperbarui koneksi apa pun di Ukraina.”

Laporan tersebut memberikan laporan terbaru tentang dampak Starlink di lapangan di Ukraina, lebih dari 100 hari setelah invasi Rusia dimulai.

Pada April, seorang prajurit Ukraina yang diidentifikasi sebagai “Dima” mengatakan kepada wartawan David Patrikarakos bahwa layanan itu memainkan peran kunci dalam perlawanan.

“Saya ingin mengatakan satu hal: Starlink @elonmusk adalah yang mengubah perang demi #Ukraina. #Rusia berusaha keras untuk meledakkan semua komunikasi kami. Sekarang mereka tidak bisa. Starlink bekerja di bawah tembakan Katyusha, di bawah tembakan artileri,” kata tentara itu, menurut utas Twitter Patrikarakos yang merinci wawancara mereka.

Dan pada Maret, Times of London melaporkan bahwa Starlink membantu militer Ukraina menggunakan drone untuk menargetkan dan menghancurkan tank Rusia.

Terminal Starlink tiba di Ukraina. [Twitter]
Terminal Starlink tiba di Ukraina. [Twitter]

Dmitry Rogozin, kepala badan antariksa Rusia Roscosmos, secara terbuka mengkritik keputusan Musk untuk menyediakan akses internet, mengeluh bahwa miliarder itu telah “memilih pihak” meskipun SpaceX adalah perusahaan sipil.

Elon Musk membalas sebagai tanggapan atas pernyataan Rogozin.

“Internet sipil Ukraina mengalami pemadaman yang aneh – cuaca buruk mungkin? – jadi SpaceX membantu memperbaikinya,” tweet Elon Musk pada 3 Maret lalu.



#Starlink #Milik #Elon #Musk #Disebut #Jadi #Senjata #Ampuh #Ukraina #Melawan #Invasi #Rusia

Sumber : www.suara.com