Berita  

Puji Penanganan Covid-19 di Indonesia, Dirjen WHO Ingatkan Risiko Munculnya Subvarian Baru Virus Corona

Puji Penanganan Covid-19 di Indonesia, Dirjen WHO Ingatkan Risiko Munculnya Subvarian Baru Virus Corona

Loka.co.id – Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, disebut mengapresiasi penanganan Covid-19 di Indonesia.

Di saat bersamaan, ia meminta Indonesia untuk tidak lengah sebab risiko kemunculan subvarian baru virus Corona masih tinggi.

Hal tersebut disampaikan Tedros dalam pertemuannya dengan Presiden Joko Widodo di istana negara, Selasa (21/6) kemarin.

“Tadi disampaikan juga oleh Dirjen bahwa walaupun situasi kasus Covid-19 di dunia sudah mendatar, namun beliau menyatakan bahwa pandemi belum selesai dan kita masih memantau terus, WHO masih memantau terus munculnya varian-varian baru,” ucap Menteri Luar Negeri Retno Marsudi yang turut hadir dalam pertemuan tersebut.

Baca Juga:
Gara-gara Corona, Menkeu Sri Mulyani Sebut Negara Sudah Habis-habisan

Retno mengatakan WHO menilai sistem kesehatan utama dan asuransi kesehatan wajib di Indonesia telah berjalan dengan baik. WHO pun menyatakan masih terus melakukan pengawasan terhadap pandemi Covid-19 meski kasus Covid-19 di dunia sudah mulai stabil.

Pertemuan ini juga menyoroti peran Indonesia sebagai pemimpin G20. Dikatakan Menlu Retno, Dirjen WHO menyampaikan apresiasi kepada Indonesia.

“Dirjen WHO betul-betul mengapresiasi kepemimpinan Indonesia di dalam G20,” ujar Retno dikutip dari situs resmi Satgas Covid-19.

Sehari sebelumnya, Tedros juga memberikan apresiasi pada Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin terkait upayanya untuk mentransformasi sistem ketahanan kesehatan Indonesia.

“Sektor kesehatan yang telah dimulai dan benar-benar mereformasi menggunakan pendekatan yang sangat fokus pada kesehatan dasar, dan saya harus memberikan selamat kepada kehebatan presiden dan juga menteri-menteri yang berfokus pada kesehatan dasar,” ujar Ghebreyesus saat konferensi pers G20 Indonesia Presidency di Yogyakarta, Senin (20/6/).

Baca Juga:
Boyong Puan Maharani ke IKN Nusantara, Ini yang Dipamerkan Presiden Jokowi ke Anak Megawati

Ia menambahkan, bahwa kesehatan dasar masyarakat jadi faktor penting untuk mencegah dan mengontrol penyakit menular di masyarakat. Kesehatan dasar itu meliputi pola hidup bersih dan sehat seperti rutin mencuci tangan, hingga pola makan gizi seimbang.

“Puskesmas benar-benar menjadi pusat dari kesehatan dasar masyarakat,” jelas Ghebreyesus.



#Puji #Penanganan #Covid19 #Indonesia #Dirjen #Ingatkan #Risiko #Munculnya #Subvarian #Baru #Virus #Corona

Sumber : www.suara.com