Berita  

Indonesia di Posisi ke-4, Negara Terbanyak Kena Serangan Malware Selular

Indonesia di Posisi ke-4, Negara Terbanyak Kena Serangan Malware Selular

Loka.co.id – Kaspersky menyoroti ancaman siber terkait lanskap malware seluler di Indonesia di masa sebelum dan setelah pandemi.

Data statistik Kaspersky dari 2019 – 2021 menunjukkan lanskap ancaman malware seluler di Indonesia mengalami penurunan sebesar 32,51 persen.

Selain itu, ancaman malware mobile banking di Indonesia juga mengalami penurunan signifikan yaitu sebesar 75,49 persen dalam tiga tahun terakhir.

Meskipun terjadi penurunan jumlah serangan terhadap pengguna perangkat mobile di Indonesia, namun pengguna jangan lengah.

Baca Juga:
BSSN: Serangan Siber Konsekuensi Transformasi Digital

Para pakar Kaspersky memperingatkan serangan bisa saja menjadi semakin canggih baik serangan malware maupun fungsionalitas perangkat.

Pada periode pelaporan, setelah lonjakan pada semester kedua 2020, aktivitas kejahatan dunia maya
secara bertahap mereda, tidak ada berita global atau kampanye besar, dan topik Covid-19 mulai
memudar.

Serangan Mobile Malware. [Kaspersky]

Pada saat yang sama, pemain baru terus muncul di arena siber karena malware menjadi lebih canggih.

Hal ini menandai penurunan jumlah keseluruhan serangan “dikompensasikan” oleh dampak
yang lebih besar dari serangan yang berhasil.

Produk Kaspersky mendeteksi dan memblokir sebanyak 375.547 deteksi ancaman malware seluler di Indonesia tahun lalu, dengan deteksi terbanyak terjadi pada kuartal dua (April-Juni) dengan 123.602
deteksi.

Baca Juga:
Pejabat Ukraina Jadi Sasaran Hacker selama Invasi Rusia

Dari lebih setengah juta (556.482) deteksi ancaman terhadap pengguna Indonesia yang terdeteksi oleh Kaspersky di 2019, ini turun sebesar 32,51 persen pada 2021.



#Indonesia #Posisi #ke4 #Negara #Terbanyak #Kena #Serangan #Malware #Selular

Sumber : www.suara.com