Berita  

Diplomat Rusia Mundur, Malu Atas Invasi yang Dianggapnya Tidak Berakal

Diplomat Rusia Mundur, Malu Atas Invasi yang Dianggapnya Tidak Berakal

Loka.co.id – Seorang diplomat Rusia mundur dari jabatannya sebagai bentuk protes atas perang “berdarah dan tidak berakal” yang “dilancarkan oleh Vladimir Putin melawan Ukraina”.

Boris Bondarev, yang dalam LinkedIn-nya tercantum bekerja untuk PBB di Jenewa, mengatakan kepada BBC bahwa dia tahu keputusannya untuk berbicara mungkin bisa membuat Kremlin menganggapnya pengkhianat.

Namun, dia tetap pada pernyataannya, yang menggambarkan perang itu sebagai “kejahatan terhadap rakyat Ukraina” dan “rakyat Rusia”.

Moskow belum berkomentar atas hal itu.

Baca Juga:
Soros: Invasi Rusia ke Ukraina Bisa Jadi Awal Perang Dunia III

Baca juga:

Rusia telah menindak orang-orang yang kritis atau menyimpang dari narasi resmi seputar perang di Ukraina, yang diklaim Kremlin sebagai “operasi militer khusus”.

Dalam surat yang diunggah di media sosial dan dibagikan kepada sesama diplomat, Bondarev menjelaskan bahwa dia telah memilih untuk mengakhiri 20 tahun pengabdiannya karena dia tidak bisa lagi “berbagi aib yang berdarah, tidak berakal, dan sama sekali tidak perlu ini”.

“Mereka yang memikirkan perang ini hanya menginginkan satu hal – tetap berkuasa selamanya,” tulisnya.

“Untuk mencapai itu, mereka rela mengorbankan nyawa sebanyak-banyaknya,” lanjutnya. “Ribuan orang Rusia dan Ukraina telah mati hanya karena ini.”

Baca Juga:
Bos BMW Sebut Produksi Mobil Jerman Bakal Terhambat Tanpa Gas Rusia

Dalam surat itu dia juga menuduh Kementerian Luar Negeri Rusia, tempat bekerjanya dulu, lebih tertarik pada “kebohongan dan kebencian” daripada diplomasi.


Ketika surat pengunduran dirinya tersebar, dia mengeluarkan pernyataan yang tajam.

Diplomat Boris Bondarev tidak menahan kritiknya terhadap Presiden Putin, Menteri Luar Negeri Lavrov, dan serangan Rusia di Ukraina.

“Perang agresif, kejahatan paling serius, penghasutan perang, kebohongan dan kebencian.”

Kata-kata seperti itu sangat jarang terdengar dari seorang pejabat Rusia. Dalam tiga bulan sejak Vladimir Putin meluncurkan apa yang dia sebut “operasi militer khusus” di Ukraina (yang oleh sebagian besar dunia disebut perang Rusia), hanya sedikit perbedaan pendapat terbuka di lembaga-lembaga resmi Rusia.

Apakah hal ini memalukan bagi pemerintah Rusia? Sangat. Sebab, unsur-unsur pemerintahan di Rusia diklaim sepenuhnya mendukung keputusan Presiden Putin untuk menginvasi Ukraina.

Namun, pengunduran diri Bondarev tidak secara otomatis berarti banyak lagi yang akan menyusul. Bondarev mengaku kepada saya bahwa dia adalah minoritas. Dia percaya, untuk saat ini, sebagian besar pejabat di Kementerian Luar Negeri Rusia mendukung pernyataan pemerintah dan mendukung ‘operasi khusus’ Kremlin.


Kepada BBC, Bondarev mengatakan “belum melihat alternatif” selain mengundurkan diri: “Terus terang saya tidak berpikir ini akan mengubah banyak hal, tapi saya pikir mungkin langkah ini seperti satu batu bata kecil yang bakal menjadi tembok yang lebih besar, yang pada akhirnya akan berdiri juga. Saya harap begitu.”

Bondarev mengungkap bahwa invasi itu awalnya disambut oleh rekan-rekannya dengan “kebahagiaan, kegembiraan, euforia”, pada kenyataannya Rusia telah “mengambil beberapa langkah radikal”.

“Sekarang mereka kurang senang, karena kami menghadapi beberapa masalah, terutama masalah ekonomi,” katanya kepada BBC. “Tetapi saya tidak melihat mereka akan bertobat dan mengubah pandangan.

“Mereka mungkin menjadi sedikit kurang radikal, kurang agresif sedikit. Tapi tidak damai,” katanya.

Sebaliknya, Bondarev mengatakan dalam surat terbukanya bahwa dia “tidak pernah merasa semalu ini” terhadap negaranya seperti pada saat dimulainya invasi pada 24 Februari lalu.

Tidak jelas apakah dia adalah diplomat pertama yang mengundurkan diri dari misi tersebut, meskipun tidak ada orang lain yang berbicara secara terbuka.

Bondarev menyadari bahwa Moskow sekarang akan melihatnya sebagai pengkhianat, tetapi dia menekankan bahwa dirinya tidak “melakukan sesuatu yang ilegal”.

“Saya baru saja mengundurkan diri dan mengutarakan pemikiran saya,” katanya. “Tapi saya pikir saya harus mengkhawatirkan keselamatan saya.”



#Diplomat #Rusia #Mundur #Malu #Atas #Invasi #yang #Dianggapnya #Tidak #Berakal

Sumber : www.suara.com